Hal yang Dikenang dari Rental Film

Bagi elu yang mengalami masa 2000-an pasti sempat mengalami masa-masa ini atau paling nggak mengetahui hal ini. Rental VCD atau rental film sempat mengalami masa jaya di masa itu hingga akhir 2009-an terutama di kota-kota besar.

Beberapa rental bahkan memiliki jaringan lengkap dengan kartu member yang saat itu lebih keren dibandingkan KTP (yang masih dilaminating) karena memiliki bentuk dan bahan layaknya kartu ATM.

Gw sendiri sempat mengalami masa-masa menjadi perental aktif dan perental pasif (minjem film yang disewa temen. Tapi seiring dengan pesatnya dunia internet (download dan menonton secara online) ditambah banyak orang yang udah beralih ke DVD (waktu itu marak banget penjualan film paket combo – 1 disc isi 8 film – yang harganya juga lumayan murah) jasa ini juga akhirnya menghilang. Contoh lainnya mungkin adalah Aquarius Mahakam yang akhirnya tutup setelah rekaman format VCD semakin meredup.

Beberapa pemilik ada yang mengalihkan bisinisnya seperti ngebuka warnet, malahan ada salah satu rental film deket kosan gw dulu waktu masih kuliah, ngadain obral film-film mereka.

Ada hal yang masih gw (atau mungkin lu) inget dan sering dijadiin topik ngobrol pas lagi nongkrong bareng sama temen-temen sekampus dulu.

Ninggalin KTP

Gw dan anaknya ibu kost gw dulu pernah “ninggalin” KTP sebagai jaminan saat nyewa film. rental ini umumnya kecil dan biasanya ada lingkungan perumahan atau di sekitar kampus.

Daftar jadi member

Sebelum gw jadi perental aktif, gw sering nebeng nyewa ke temen yang udah jadi member (karena ribet dan males keluar). Gw biasanya ngasih list film yang mau gw tonton dan ikut patungan. Tapi karena temen-temen gw kadangan ngga selalu ada, gw akhirnya mendaftar jadi member persewaan sebuah rental di kawasan Setiabudi, Bandung.

Ngantri

Untuk rental besar dan udah punya nama, banyaknya pelanggan (apalagi pas libur) yang nyewa kadang ngebuat kita harus ngantri (maklum biasanya penjaganya cuman dua, yang satu ngecek disc yang satunya lagi ngecek kartu member).

Barter

Barter sebenernya salah satu solusi antara gw dan temen gw kalau kita udah ngga ngedapetin film di satu rentalan. Biasanya gw minta tolong ke temen buat nyariin film yang gw cari di rental langganannya dan sebagai gantinya gw juga ngelakuin hal yang sama buat dia.

Memburu bonus

Kalau yang satu ini adalah kegiatan favorit temen sekelas gw waktu kuliah. Dibilang movie freak sih ngga juga, cuman doi rutin banget nyewa film, sepekan bisa dua kali bolak-balik ke rental. Selain untuk nonton dia juga ngeburu poin yang kalau udah mencapai jumlah tertentu bisa lu tuker sama suvenir atau film lain yang lu incer.

Ngga cuman itu, beberapa rental bahkan nyedian tambahan film gratis, seperti “sewa 3 gratis satu film.”

Bolak-balik nuker film

Kalau yang ini gw sendiri sempet beberapa kali ngalamin, bahkan mbak-mbak penjaganya sampai agak gedeg. Maklum waktu itu gw masih pake desktop dan ternyata ngga semua VCD bisa ke-play di ROM gw yang suaranya udah kaya sepeda motor lagi ngeden pas lewat tanjakan.

Ditelpon ama rental

Kalau kejadian ini sempet dialamin ama beberapa temen gw, saking sibuknya mereka leha-leha sampai lupa balikin film dan ujung-ujungnya kerap ditelpon ama rental tentang jadwal dan denda kalau sampai telat balikin film.

Stay updated! Follow us on:

I W Yoga
Find me

I W Yoga

A part of silent majority
I W Yoga
Find me

Latest posts by I W Yoga (see all)

(Visited 73 times, 1 visits today)

I W Yoga

A part of silent majority

You May Also Like

Related Articles

Stay updated! Follow Mumovi!

Read previous post:
Ulasan Film Terbaik Oscar 2015: “Birdman”

Close