Jangan Mau Dibodohi Smartphone!

Smartphone. Hampir semua orang kayaknya punya dan terikat banget sama gadget satu ini. Memang definisi “smart” di smartphone itu sendiri bukan pintar sama kayak manusia tapi lebih kepada ponsel dengan kemampuan canggih dibandingkan ponsel dengan fitur standar; telepon dan SMS. Yang membuat smartphone itu smart adalah fitur seperti GPS, music player, kamera, dan aplikasi-aplikasi canggih lainnya. Fitur-fitur canggih dan prestise yang ada di smartphone membuat pemiliknya kayaknya gak bisa lepas dari layar. Keterikatan besar itulah yang kadang membuat orang jadi terlihat bodoh. Terlihat lho, bukan bodoh beneran. Jangan cepet kesinggung, gak baik buat jantung. Ini nih beberapa hal yang bisa dilakukan smartphone untuk membuat lo jadi terlihat bodoh:

Orang gila

bigstock-Happy-young-lady-talking-on-mo-29558861Dulu waktu kecil pasti sering denger, “Senyum-senyum mulu lo. Obat abis?” merujuk pada orang yang kurang waras yang suka mesem-mesem sendiri kalo belum minum obat penyakit gilanya. Orang jadi males senyum-senyum kalo gak ada yang lucu karena takut dibilang gila. Sekarang kayaknya jargon kayak gitu udah ilang karena di jalan banyak orang yang frontal senyam-senyum sendiri. Pasti pernah kan dapet SMS, Whatsapp, BBM lucu dari temen, pacar, istri, suami atau siapa pun yang bisa bikin mesem-mesem sendiri? Emang gak salah sih. Gak ada yang salah sama sekali senyum-senyum. Tapi coba posisiin lo sebagai orang yang liat. Tergoda gak sih buat bilang, “Obat abis?”

Foto syur

Ini gak ada hubungannya sama Jennifer Lawrence dan seleb lainnya yang foto bugilnya kesebar di internet itu. Lagi pula nyimpan foto gituan kan hak mereka. Ini pengalaman gw aja sih, sebagai cowok kencing pasti berdiri. Bisa dipegang pake tangan satu atau malah bisa lepas tangan sama sekali. Pro banget, kan? Nah ini jadi sumber kebodohan. Sekali waktu, gw lagi Whatsapp-an penting trus kebelet pipis. Gw akhirnya ke WC yang berisi toilet berdiri berjajar yang hanya dibatasi pemisah setinggi perut. Alhasil satu tangan gw megang Mark My Boy, sementara tangan satu lagi sibuk ngetik chatting. Buat gw itu terlihat seperti chatting, tapi buat bapak-bapak yang kencing di sebelah terlihat kayak gw lagi motret Mark My Boy. Pas gw nengok, air mukanya aneh gitu. Memandang curiga. Sebenernya gw pengen bilang, “Pak, ini gak seperti yang bapak bayangkan, aku bisa jelasin pak. Pak tunggu…” tapi rasanya percuma. Nasi udah jadi bubur.

Ada penemuan namanya… headset

giphyNah ini yang gw sering gak paham. Di tempat umum – kebanyakan di kereta menurut pengalaman gw – sering ada mas-mas dan homies-nya yang alih-alih pake headset, mereka nyetel lagu pake speaker smartphone. Dikira lagunya asik. Seasik apa pun lagu lo, plis jangan pernah nyetel keras-keras di tempat umum. Ada orang yang lagi banyak masalah di kantor, ribut sama istri, uang sekolah anak belom ada, sakit gigi, dan alesan lain yang bikin gak mau denger apa pun kecuali kesenyapan dan angin yang berembus membelai rambut.

Kalo emang udah ngebet banget pengen denger lagu yang baru lo donlot itu, tunggu sampe rumah, tutup pintu, baru deh denger lagu keras-keras sesuka lo. We cool now bro?

Awas nabrak

Texting_1f5646_1517301Kalo yang ini gak cuma bodoh tapi juga berbahaya. Buat diri sendiri dan orang lain. Saking terikatnya sama smartphone, orang suka lupa daratan. Dikata burung. Jadi sama kayak kasus kencing tadi, semuanya berasa bisa multitasking padahal sebenernya gak. Katanya sih cuma 2% manusia di dunia ini yang bener-bener bisa multitasking. Sisanya cuma kebetulan lagi beruntung aja. Dan semakin orang ngaku-ngaku dia multitasker, semakin gak multitasking dia. Ada yang make smartphone sambil jalan, masak, dandan, bahkan nyetir. Gw pernah nonton acara di Discovery trus ada bapak-bapak ngakunya sih jago multitasking. Ditampilin profil kesehariannya, nyetir sambil nelfon. Tapi giliran dites, hasilnya parah banget. Dia nabrak-nabrak rintangan dari traffic cone, untung bukan orang. Emang tesnya juga gila sih. Di telepon itu, dia dikasi soal matematika yang harus dijawab sambil nyetir. Gw tanpa nyetir pun juga bakal ribet mikir jawabannya. Tapi itu bukan poinnya. Poinnya nyetir sama nelepon bukanlah hal yang bisa dilakukan secara bersamaan karena sehebat-hebatnya orang nyetir, nelfon itu distraksinya gede banget.

Jadi, masih mau dibodohi smartphone? Jangan sampe kayak kutipan favorit gw ini ya:

“The things you own end up owning you. It’s only after you lose everything that you’re free to do anything.”

― Chuck Palahniuk, Fight Club

Stay updated! Follow us on:

Find me

Imanuel Kristianto

A movie enthusiast. A professional cynic but my heart's not in it.
Find me

Latest posts by Imanuel Kristianto (see all)

(Visited 112 times, 1 visits today)

Imanuel Kristianto

A movie enthusiast. A professional cynic but my heart's not in it.

You May Also Like

Related Articles

Stay updated! Follow Mumovi!

Read previous post:
Apa yang Diajarkan Florence pada Kita?

Close