Jalanan Jakarta dan “Remeh-Temeh”-nya

Sudah bukan rahasia lagi kalau masyarakat Indonesia terkenal dengan keramahannya apalagi sama bule. Tapi ternyata manusia Indonesia khususnya di Jakarta kini ramah pake “bingits” kalau bahasa anak sekarang.

Ini berdasarkan pengalaman pribadi gw sendiri, karena tuntutan harus memutari Jakarta demi segenggam berlian. Sebagai orang yang ngga punya kendaraan pribadi, gw harus naik transportasi massal yang tersedia. Dari kereta, kopaja, metromini, taksi, bajaj dan bahkan ojeg.

Oke, rumah gw di pinggiran Jakarta dan gw menyadari betapa jalanan Jakarta semakin brengsek, saat jalan ga pernah bisa ditebak bahkan saat gw udah kasih waktu tiga jam untuk perjalanan.

Alkisah, gw harus menuju suatu tempat, gw tau tempat itu di daerah mana tapi ga tau tepatnya tuh di gedung yang mana. Maka mulailah gw bertanya daripada sesat di jalan. Pengalaman pertama bertemu dengan keramahan, gw masih senyum. Kali kedua, gw mulai dongkol dan kali ketiga orang yang gw tanya udah gw sentak, “Jadi bapak tau ga tempat yang saya maksud?”

Kalau kalian suka jalan-jalan ke Monas atau tempat wisata mana pun di Indonesia pasti pernah liatkan antusisnya masyarakat kita menjawab pertanyaan seorang bahkan sekelompok bule. Nah sekarang semangat untuk menjawab pertanyaan itu bukan cuma ke wisatawan asing yang dari tadi gw sebut bule.

Keramahan terhadap orang yang ga tau arah itu kini membuat hidup orang-orang lebih berarti, padahal dengan bilang “saya ga tau juga,” adalah sebuah bantuan yang takterperi di Jakarta dibandingkan lo dibikin nyasar.

Percayalah bahwa nyasar di Jakarta di jam apa pun adalah kutukan. Terutama jalan-jalan protokol Jakarta ga memudahkan lo untuk putar arah apalagi saat jalanan lagi di bongkar pasang dan “meuni pabalatak” (ngga karuan) ceuk urang Sunda mah.

Maka, keniscayaan adalah saat orang yang lo tanya dengan rendah hati bilang ga tau karena dia terbawa arus urbanisasi lebaran beberapa waktu lalu. Atau dia dengan sangat sopan bilang, “saya ga tau mbak, coba tanya tukang akua di situ.”

Dibandingkan lo dibiarkan kesasar di tengah panasnya matahari siang hari dan polutan Jakarta saat acara yang harus lo hadiri ga lebih dari setengah jam lagi bakal dimulai.

Di sisi lain, udah juga bukan rahasia bahwa masyarakat Jakarta tuh hobi meluapkan amarah di jalanan. Beberapa waktu yang lalu seorang kawan cerita gimana teman perempuannya yang bawa motor di Jakarta berantem sama supir angkot, ya cewe. Si cewe ga terima di klakson dan diumpat sama kang angkot padahal si cewe udah kasih lampu sen pas mau belok.

Lain lagi temen gw yang lain, dia harus menerima amarah dari banyak orang yang harus banget marah di jalan. Saking baiknya temen gw, dia yang ga bisa dan biasa mengumpat cuma bisa nangis saat motornya ditabrak dan si penabrak yang bikin plat nomor dia copot malah marah duluan.

Parahnya pas dia lagi datang bulan, dia bisa melanjutkan nangisnya di kantor. Lo tau kenapa? Karena dia ga bisa marah di jalanan. Gw ga tau harus prihatin atau salut sama kawan gw nan baik hati itu.

Lo pasti taukan ini remeh banget dan sedikit hal yang berasa ga asik di jalanan Jakarta. Padahal, banyak banget yang bisa kita syukuri karena sering kali pula kebaikan ada di jalanan Jakarta.

Ya namanya juga idup, kadang yang remeh-temeh ini kudu dinikmati. Baik itu brengsek atau pun kebaikan. Ya kayak lo baca tulisan ini aja, gw perlu meluapkan amarah karena hari ini gw kesasar dan kesenggol metromini di terminal padahal tuh lampu lagi merah dan hak gw buat jalan.

Stay updated! Follow us on:

Teti Purwanti
Find me

Teti Purwanti

Penikmat kata-kata indah.
Teti Purwanti
Find me

Latest posts by Teti Purwanti (see all)

(Visited 20 times, 1 visits today)

Teti Purwanti

Penikmat kata-kata indah.

You May Also Like

Related Articles

Stay updated! Follow Mumovi!

Read previous post:
Apa Sih Esensi di Balik Ice Bucket Challenge?

Close